Rabu, 22 April 2015

Alergi Makanan vs Sensitivitas Makanan: Apa yang Harus Anda Ketahui 4

Ketika Anda mengambil istirahat dari makan bahwa masalah makanan, namun, dan kemudian tambahkan kembali ke dalam diet Anda, Anda melihat bagaimana kuat efeknya dan bagaimana bertanggung jawab mungkin untuk masalah yang tampaknya tidak berhubungan. Makanan yang Anda pikir aman untuk Anda berubah menjadi sangat bermasalah, yang mengindikasikan keberadaan sensitivitas makanan yang tidak terdiagnosis sebelumnya. Akibatnya, para penulis Lancetarticle menyimpulkan bahwa prevalensi sensitivitas makanan (disebut dalam artikel sebagai "food intolerance") telah diremehkan serius.

Tentu saja, alergi makanan jauh lebih dramatis. Setiap kali Anda membaca tentang seorang anak yang meninggal dalam beberapa menit dari makan di restoran cepat saji atau setelah menghirup debu kacang dari teman permen bungkus, yang merupakan "IgE-mediated" alergi makanan. Mereka cepat, mereka dapat mematikan, dan perlu perhatian yang layak.

Tapi kita harus melihat reaksi tertunda, juga, "IgG-dimediasi" tanggapan terhadap kepekaan terhadap makanan. Dan beberapa dokter memang terlihat serius di kedua. Kebanyakan dokter konvensional, meskipun, cenderung fokus pada IgE reaksi langsung. Ada banyak alasan mengapa mereka harus melihat dua jenis reaksi sebagai bagian dari yang lebih besar, masalah tunggal.

Pertama, kedua reaksi memiliki penyebab utama yang sama: reaksi berlebihan sistem kekebalan tubuh untuk makanan tampaknya tidak berbahaya. Menurut penulis yang diakui dunia internasional dan dokter Kenneth Bock, MD, ada juga sedikit tumpang tindih antara IgE dan IgG gejala. Keduanya dapat berkontribusi untuk respon inflamasi dalam sistem tubuh ganda.

Benar, reaksi IgG yang tertunda cenderung menyebabkan gatal-gatal dan lebih mungkin untuk menghasilkan sejumlah gejala yang tampaknya tidak jelas, seperti sakit kepala, kabut otak, masalah tidur, nyeri sendi, kelelahan, dan nyeri otot. Tapi baik langsung dan respon yang tertunda adalah masalah sistem kekebalan tubuh dipicu oleh seharusnya "berbahaya" makanan.

Kecenderungan dokter konvensional 'untuk memisahkan "IgE-mediated" alergi makanan dan "IgG-dimediasi" kepekaan terhadap makanan menjadi dua masalah terpisah memiliki efek meminimalkan wabah alergi. Ingat, alergi IgE, IgG kepekaan, dan asma-tiga cara yang sama bahwa sistem kekebalan tubuh kita dapat bereaksi berlebihan-semuanya meningkat. Masuk akal untuk menemukan dokter yang bersedia untuk mengatasi ketiga sebagai gejala dari masalah mendasar yang lebih besar.
Gejala umum dari Sensitivitas Makanan: Reaksi Tertunda

    kelelahan
    masalah pencernaan, termasuk kembung dan gas
    kulit dan ruam kulit gatal seperti eksim
    kabut otak
    lekas marah, masalah perilaku
    otot atau nyeri sendi
    sakit kepala
    gangguan sulit tidur dan tidur
    rinitis kronis (pilek), kemacetan, dan post-nasal drip

http://www.drfranklipman.com/food-allergy-versus-food-sensitivity-what-you-need-to-know/

0 komentar:

Poskan Komentar